Budaya Dayak Pukau Pengunjung FBIM 2018

Stadion Panunjung Tarung, Kapuas, begitu meriah pada Kamis (3/5) pagi. Sekitar 3.000 orang hadir untuk mengikuti rangkaian lomba Festival Budaya Isen Mulang (FBIM) 2018. Lomba tersebut adalah permainan tradisional dan lomba kuliner yang diangkat dari kearifan lokal Kalimantan Tengah. 

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Kalimantan Tengah, Guntur Talajan, Festival Budaya Isen Mulang diharapkan mampu menjadi daya tarik bagi wisatawan.

“Secara umum, seni budaya menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk berkunjung ke Kalimantan Tengah. Sekitar 60% wisatawan yang datang ke sini menyukai seni budaya. Baru kemudian destinasi alam, destinasi buatan, dan destinasi modern,” tutur Guntur. 

Dalam Festival Budaya Isen Mulang, yang diangkat adalah kearifan lokal seni dan budaya dayak. Selain itu, ada juga beberapa jenis lomba tradisional. Seperti Manyipet. Yaitu, tradisi budaya dalam berburu dan untuk keamanan menjaga diri. 

“Saat ini banyak orang yang tidak tahu dengan Menyipet. Makanya sekarang kita angkat lagi, supaya generasi muda bisa mengetahui tradisi ini. Disini ada seni dan olahraga, jadi kita lombakan. Manyipet memiliki keunikan yang luar biasa,” terangnya. 

Menurutnya, pada jaman dahulu Manyipet digunakan untuk berburu burung, monyet, bekantan. Ada juga yang menggunakannya sebagai senjata perang. Untuk perang, Manyipet dipakaikan racun untuk menyerang lawan. “Kalau mengenai lawan, tidak ada obatnya. Lawan akan langsung mati,” katanya.

Selain Manyipet, ada beberapa lomba permainan tradisional lain yang juga unik dan menarik. Yang pasti, lomba-lomba ini sudah jarang ditemui di jaman sekarang. 


Salah satunya adalah lomba permainan tradisional Balago. Permainan ini menggunakan alat logo yang terbuat dari bahan tempurung kelapa. Ukuran garis tengahnya sekitar 5-7 cm, dan tebal antara 1-2 cm.  


RELATED NEWS