Taliban Mulai Terapkan Hukuman Brutal, AS Murka dan Bilang...

Taliban Mulai Terapkan Hukuman Brutal, AS Murka dan Bilang... - GenPI.co
Arsip - Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price, Agustus 2021. (Foyo: Antara/Reuters/as)

GenPI.co - Rencana Taliban untuk kembali menerapkan hukuman amputasi tangan dan eksekusi mati di Taliban ditentang keras oleh Amerika Serikat.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan kepada Kantor Berita Associated Press bahwa hukuman semacam itu jelas akan melanggar hak asasi manusia.

"Kami berjuang bersama masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban kepada para pelaku ini atas pelanggaran semacam itu," kata Price.

BACA JUGA:  Gaya Brutal Taliban Dimulai, Amputasi Tangan dan Hukuman Tembak

Pemerintah AS menegaskan pengakuan kepada pemerintah Taliban di Afghanistan akan bergantung pada penghormatan HAM.

"Kami sedang mengawasinya secara cermat, dan tidak hanya mendengarkan pengumuman, tetapi mengawasi ketat bagaimana Taliban bertindak,” kata Price.

BACA JUGA:  Survei di Palestina Kuak Kedigdayaan Hamas, Fatah Masuk Angin

Rencana penerapan hukuman brutal itu diungkapkan Mullah Nooruddin Turabi, salah satu petinggi Taliban yang kini menjabat sebagai kepala penjara baru di Afghanistan.

Dalam wawancara yang diterbitkan Associates Press, Kamis (23/9) lalu, Turabi mengatakan  bahwa kabinet sedang membicarakan apakah hukuman itu di depan umum atau tidak.

BACA JUGA:  Petinggi Taliban Beri Warning, Anak Buahnya Ketar-ketir

Dia menambahkan bahwa Taliban juga akan mengizinkan warga Afghanistan untuk menggunakan televisi dan ponsel serta mengambil foto dan video.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya