Novel Samakan 6 Laskar FPI dengan Pembantaian Jenderal oleh PKI

Novel Samakan 6 Laskar FPI dengan Pembantaian Jenderal oleh PKI - GenPI.co
Novel Samakan 6 Laskar FPI dengan Pembantaian Jenderal oleh PKI. (Foto: JPNN)

GenPI.co - Ada keterkaitan antara peristiwa pembantaian yang dilakukan PKI pada 1965 terhadap para jenderal dengan kasus kematian 6 laskar FPI pada akhir 2020 lalu.

Hal itu diungkapkan Wasekjen PA 212 Novel Bamukmin, Jumat. Menurut dia, dua kejadian tersebut mirip lantaran kental aroma politik. 

“Demi kepentingan politik maka nyawa tidak ada harganya, hanya komunis yang seperti itu. Tahun 1965, enam jenderal dibantai dan sekarang enam laskar dibantai,” kata Novel kepada JPNN.

BACA JUGA:  Babak Baru Kasus Habib Rizieq, Ternyata Sudah Sampai di..

Novel lantas melihat kesamaan antara dua peristiwa yang berselang setengah abad lebih tersebut. 

Kala itu di tahun 1965, pemerintah juga membubarkan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dan Masyumi.

BACA JUGA:  Skakmat Politisi Partai Ummat, Kapitra Sebut Mati Pajak! Jleb!

“Sama dengan 2021, FPI dibubarkan oleh pemerintah. Lalu tahun 1965 Buya Hamka ditahan dan asetnya disita, sekarang Habib Rizieq Shihab ditahan dan aset FPI disita hingga rekening dibekukan,” kata Novel Bamukmin.

Sebagaimana diketahui, 6 orang yang menjadi anggota laskar FPI ditembak oleh petugas dari Polda Metro Jaya pada akhir 2020.

BACA JUGA:  Temuan Ombudsman Bikin Heran, Klausul TWK KPK Muncul Belakangan!

Mereka tewas lantaran menghalang-halangi dan melakukan perlawanan terhadap polisi yang sedang melakukan pengintaian terhadap Habib Rizieq Shihab.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten