Ini Alasan Anggaran Pemilu Serentak 2024 Meroket

Ini Alasan Anggaran Pemilu Serentak 2024 Meroket - GenPI.co
Ini Alasan Anggaran Pemilu Serentak 2024 Meroket Foto: ANTARA/Puspen Kemendagri

GenPI.co - Akademisi politik Kris Nugroho memberikan tanggapannya terkait kenaikan anggaran Pemilu Serentak 2024 yang mencapai Rp 86,2 T.

Seperti diketahui, anggaran itu diusulkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi II DPR, Mendagri Tito Karnavian, dan Bawaslu pada Kamis (16/9).

Tito Karnavian pun menilai angkanya terlalu tinggi, apalagi saat ini anggaran masih banyak dialihkan untuk penanganan pandemi covid-19.

BACA JUGA:  Partai Politik Berpotensi Besar Untuk Menang Pemilu, Asalkan...

“Jujur saja, kami perlu melakukan exercise dan betul-betul melihat detail satu per satu anggaran tersebut, karena ini lompatannya terlalu tinggi,” kata Tito, Kamis (16/9).

Menurut Kris, KPU sendiri sebenarnya sudah punya perhitungan sendiri untuk biaya logistik.

BACA JUGA:  Ini Risiko Jika Pemilu 2024 Diselenggarakan Pada April atau Mei

“Misalnya spesifikasi untuk harga kertas surat suara dan antisipasi kenaikan harganya berapa,” ujarnya kepada GenPI.co, Minggu (26/9).

Kris mengatakan bahwa jumlah pemilih tetap yang terdaftar pada pemilu juga memengaruhi anggaran pemilu.

"Pada Pemilu 2019, jumlah pemilih tetap itu ada 192 juta orang. Sementara itu, proyeksi pemilih tetap pada Pemilu 2024 angkanya mendekati lebih dari 200 juta orang,” katanya.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali