Mantan Napiter Dulu Benci Densus 88, Sekarang Acungi Jempol

Mantan Napiter Dulu Benci Densus 88, Sekarang Acungi Jempol - GenPI.co
Ilustrasi Densus 88 Antiteror saat menangkap para teroris. FOTO: Antara

GenPI.co - Mantan Narapidana kasus terorisme Kamaludin mengapresiasi keberadaan Densus 88 Antiteror dalam upaya pemberantasan teroris di Indonesia.

Kamaludin mengakui dulu dirinya sangat membenci keberadaan Densus 88 Antiteror karena kelompoknya dijadikan target operasi penangkapan.

"Keberadaan Densus 88 patut disyukuri," kata Kamaludin dalam diksusi "Densus 88, Penanganan Terorisme, dan Narasi Islamofobia di Jakarta, Kamis (14/10).

BACA JUGA:  Suara Lantang Faisal Basri Bikin Refly Harun Terkejut

Sementara itu, Koordinator Jaringan Muslim Madani (JMM) Syukron Jamal menyayangkan narasi usulan pembubaran Densus 88.

Keberadaan Densus 88 sangat penting terutama dalam menangani pencegahan paham-paham radikal.

BACA JUGA:  Perintah Kapolda Metro Jaya Fadil Imran, Sikat Pinjol Ilegal

"Tudingan bahwa penanganan Densus 88 terkait Islamofobia perlu diluruskan, ini sangat disayangkan. Densus 88 masih sangat penting perannya," kata Syukron.

Menurutnya, tudingan Densus 88 harus dibubarkan dinilai terlalu berisiko.

BACA JUGA:  Faisal Basri Bongkar Jumlah TKA China, Luhut Disebut

peneliti senior LIPI Hermawan Sulistyo berpandangan tidak ada masalah apabila lembaga yang didirikan sejak tahun 2003 itu dibubarkan.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten