Yandex Metrics
GenPI.co App
Aplikasi Berita Terbaru dan Terpopuler
Dapatkan di Play Store atau Apps Store

Titah Negara ASEAN Terhadap Militer Myanmar Bisa Bikin Gemetaran

Warga Myanmar menggelar aksi unjuk rasa pasca kudeta militer Myanmar. Foto: Reuters/Athit Perawongmetha.
Warga Myanmar menggelar aksi unjuk rasa pasca kudeta militer Myanmar. Foto: Reuters/Athit Perawongmetha.

GenPI.co - Sejumlah tetangga Myanmar telah mendesak pemerintah militer baru untuk membebaskan pemimpin sipil yang ditahan Aung San Suu Kyi dan berhenti menggunakan kekuatan mematikan terhadap demonstran damai yang memprotes perebutan kekuasaan oleh militer bulan lalu.

Seruan terpisah oleh beberapa anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) datang ketika blok tersebut.

BACA JUGA: Sabda Tunangan Khashoggi Menggetarkan Jiwa, Dunia Dibuat Melongo

Dalam pernyataan ketua setelah pertemuan khusus dengan perwakilan otoritas militer, meminta semua pihak di Myanmar untuk menahan diri dan tidak menghasut kekerasan lebih lanjut.

Pembicaraan virtual tentang blok ASEAN yang beranggotakan 10 negara itu terjadi dua hari setelah hari paling berdarah kerusuhan sejak penggulingan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi.

Dilansir AFP, Rabu (3/3/2021), sedikitnya 21 orang tewas sejak kudeta dan para aktivis mengatakan lebih dari 1.100 orang telah ditahan, termasuk enam wartawan.

Militer merebut kekuasaan pada 1 Februari, mengatakan keluhannya atas penipuan dalam pemilihan November yang dimenangkan oleh partai Aung San Suu Kyi secara telak diabaikan. Komisi pemilihan mengatakan pemungutan suara itu adil.

ASEAN mengelompokkan Myanmar, Singapura, Filipina, Indonesia, Thailand, Laos, Kamboja, Malaysia, Brunei, dan Vietnam.


BERITA LAINNYA

TANYA AHLI

Berita Tentang Musikpedia Terbaru dan Terkini Hari ini


PARENTING