Tidak Ada Efek Jera, Hukuman Mati Membuat Kasus Pidana Meningkat

Tidak Ada Efek Jera, Hukuman Mati Membuat Kasus Pidana Meningkat - GenPI.co
ilustrasi. foto: antara

GenPI.co - Institute for Criminal Justice Reform (ICJR) menganggap hukuman mati bagi pelaku kejahatan tidak terbukti efektif menimbulkan efek jera.

Direktur Eksekutif Institute for Criminal Justice Reform (ICJR), Erasmus Napitupulu mengatakan, hukuman mati bukan pilihan tepat untuk menyelesaikan kasus tindak pidana korupsi.

Ia menegaskan, tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan eksekusi mati efektif dalam menurunkan jumlah perkara dan mendatangkan rasa jera.

BACA JUGA:  Pakar Hukum Pidana Buka Suara, Pinjol Ilegal Harus Diberantas!

Contohnya, pada 2015 jumlah kejahatan terkait narkotika mencapai 36.874 kasus.

Pada tahun tersebut, Indonesia menerapkan hukuman mati kepada 8 orang terpidana mati kasus narkotika di penjara Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

BACA JUGA:  Kebakaran Lapas Tangerang, 2 WNA dan 1 Terpidana Teroris Tewas

Namun, alih-alih menurun, jumlah kasus pada 2016 justru meningkat menjadi 39.171 kasus.

Pada 2016 pemerintah juga mengeksekusi mati 4 pelaku kejahatan terkait narkotika.

BACA JUGA:  Marak Pelecehan, RUU PKS Diupayakan Tidak Ada Duplikasi Pidana

Jumlah kasus sempat mengalami penurunan pada 2017 menjadi 35.142 kasus, sebelum kembali meningkat pada 2018 menjadi 39.588 kasus.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jatim Jogja Bali Banten