Dokter-dokter India Kirim Sinyal Bahaya, Semua Syok Akibat Corona

Dokter-dokter India Kirim Sinyal Bahaya, Semua Syok Akibat Corona - GenPI.co
Seorang pasien dengan masalah pernapasan dibawa ke rumah sakit Covid-19 untuk perawatan, di tengah pandemi penyakit virus corona, Ahmedabad, India, Rabu (14/4/2021). Foto: ANTARA/Reuters/Amit Dave.

Dia akhirnya menemukan satu hampir 200 kilometer (120 mil) dari rumah mereka. Tetapi Anubha, yang telah divaksinasi lengkap, meninggal dalam waktu dua minggu, meninggalkan putri mereka yang berusia 12 tahun.

“Kami berada di garis depan. Kami terkena beban virus yang tinggi tetapi kami harus terus bekerja melawan segala rintangan karena kami telah memilih profesi ini,” kata Garg.

Diketahui, pandemi juga telah mengekspos kelemahan struktural dalam sistem perawatan kesehatan India, terutama di rumah sakit pemerintah yang tidak lengkap.

BACA JUGA:  Keren Nih Gebrakan Penting India Lawan Corona, Sangat Menakjubkan

Ketika wabah terbaru menyebar, laporan muncul dari rumah sakit dengan pasien yang kekurangan staf yang berbaring di lantai dan berbagi tempat tidur di bangsal yang penuh sesak, ketika anggota keluarga yang dilindungi hanya dengan masker katun merawat orang yang mereka cintai yang terkena.

Pemerintah membelanjakan kurang dari 2 persen dari produk domestik bruto (PDB) untuk perawatan kesehatan, salah satu tingkat terendah di dunia.

BACA JUGA:  Merinding, Jeritan Semua Warga Frustasi, India Dibuat Tumbang

India sendiri hanya memiliki 0,8 dokter per 1.000 orang pada 2017 yang hampir sama dengan Irak. Dua negara lain yang paling parah terkena virus corona, Brasil dan Amerika Serikat, masing-masing memiliki 2,2 dan 2,6.

Sebuah laporan dari sebelum pandemi oleh Pusat Dinamika Penyakit, Ekonomi dan Kebijakan yang berbasis di AS memperkirakan bahwa India membutuhkan 600.000 lebih banyak dokter dan dua juta perawat tambahan untuk memenuhi kebutuhan perawatan kesehatannya.

BACA JUGA:  India Diambang Kehancuran, Dihantam Topan & Corona, Warga Merana

Dr Shekhar Kumar, bekerja dengan sebuah rumah sakit swasta di negara bagian utara Uttar Pradesh, menyatakan staf junior dan mahasiswa kedokteran tahun terakhir terkadang harus bekerja shift 24 jam.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya
Nusantara